Senin, September 26

Tasawuf, Menemukan Bahagia Saat Sedih Melanda

Suatu hari, ketika Nabi Muhammad SAW sedang berwudlu, datanglah seekor burung elang yang mencuri sepatu beliau dan membawanya terbang. Dari suatu ketinggian, burung elang itu menggerakkan sepatu dan keluarlah ular hitam dari dalamnya. Kemudian burung elang mengembalikan sepatu yang tadi dicurinya. Dengan begitu, Nabi Yang Mulia selamat dari gigitan ular.

Cerita ini dimuat di dalam kitab Matsnawi jilid 3, bait ke 3238-3254. Karim Zamani dengan mengutip kitab Ahadits Matsnawi, menyebutkan sumber cerita ini juga terdapat dalam kitab Dalailun Nubuwwah jilid 1 dan Ihyaul Ulum jilid 2. Terlepas dari sanadnya, Rumi sering berpesan kepada pembacanya untuk lebih berfokus kepada batin sebuah cerita. 

Berbeda dengan banyak fragmen cerita dalam matsnawi yang sering menyimpan pesan tersembunyi, bahkan tak jarang Rumi membiarkan pembacanya untuk menghayati dan memaknainya sendiri. Rumi, dalam cerita ini seperti ingin terlibat menafsikannya langsung. Rumi mencatat beberapa poin penting yang ia sampaikan dalam bait-bait selanjutnya.

Pertama, melalui cerita tersebut, Rumi ingin menggambarkan bahwa sebuah kejadian memuat peristiwa yang berlapis-lapis. Peristiwa tidak menyenangkan disimbolkan dengan burung elang yang mencuri sepatu. Selanjutnya jatuhnya ular dari dalam sepatu yang berarti keselamatan dari mara bahaya, juga peristiwa dikembalikannya sepatu kepada pemiliknya. Ketika mendapat suatu masalah, fokus kita sering kali hanya pada peristiwa yang tidak menyenangkan saja. Tanpa berupaya mempelajari, adakah peristiwa lain yang justeru memberikan kebaikan atau dengan kata lain hikmah. Kata Rumi, tabir ‘keegoan diri’ inilah yang sering menghalangi kita membaca pesan Tuhan. Padahal, masih kata Rumi, bisa jadi musibah yang terjadi itu sebagai penangkal dari musibah lainnya yang jauh lebih besar lagi. 

Kedua, dengan menyuguhkan cerita tersebut, Rumi menuntun kita untuk selalu belajar merelakan dan mengikhlaskan berbagai peristiwa buruk yang terjadi dalam hidup. Karena sikap rela ini dapat mengikis pengalaman-pengalaman traumatis di masa lalu, sehingga kita dapat mengasah kesadaran menghadapi berbagai peristiwa tak terduga lainnya. Sebaliknya, orang yang sulit move on akan selalu dihantui rasa cemas menghadapi masalah baru. 

Ketiga, Rumi dalam bait lanjutan cerita di atas, mengajak kita belajar sebuah kaidah penting dalam tasawuf dengan seolah menghadirkan dialog antara dua orang Syeikh:

(Matsnawi, jilid 3, bait 3261) ما التصوف قال وجدان الفرح   فی الفؤاد عند اتیان الترح

Seorang Syeikh bertanya: “Apakah Tasawuf itu?. Lalu Syeikh lainnya menjawab: “Menemukan kebahagian jiwa ketika kesedihan melanda”. 

Sungguh indah Rumi memaknai tasawuf. Sebuah makna visioner yang melampaui pengertian formal sebuah disiplin ilmu. Rumi mengajak kita bertasawuf dengan cara terus menurus berproses mengelola peristiwa-peristiwa tidak menyenangkan, menjadi dorongan untuk semakin mengasihi diri sendiri dan sesama. 

Dalam bait lainnya Rumi menyebutkan,segala ketidaknyamanan akan menghadiahkan kejernihan hati. “Duhai pejalan, telanlah pil pahit agar jiwamu menjadi jernih. Jika kau belum mampu, Tuhan akan bantu dengan perantara musibah. Ketika kau telah miliki kejernihan hati, segala kepahitan akan menjadi manis”

Dan bahkan, musibah pun adalah cara lain Tuhan mengasihi kita untuk tetap menemukan jalan pulang yang sesungguhnya. Selamat hari Jumat ya, teman. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *