Senin, September 26

Shafura: Istri Nabi Musa as yang Memilih Mata Batin

Foto: Lukisan Farshician Bertema Setayash atau Pujian

Kisah Nabi Musa as dan istrinya, Shafura sudah sering kita dengar dengan beragam tafsirannya. Dari yang menggambarkan cerita romantisme perjumpaan dua insan yang berakhir pada pernikahan indah, sampai penafsiran tentang perlunya perempuan bersikap iffah atau menjaga diri. Jarang sekali ada yang memotret relasi keduanya dengan pendekatan sufistik.

Jalaluddin Rumi dalam kitab Matsnawi Maknawi jilid 6 mencoba menjelaskan relasi tersebut dengan sudut pandang yang berbeda. Rumi memandang Shafura sebagai seorang perempuan yang memiliki kematangan intelektual maupun spiritual. Karena melalui pertemuan singkat dengan Nabi Musa as, ia mampu menganalisa dan membuat keputusan yang tepat sehingga terjadilah pertemuan antara Nabi Musa as dan ayahnya. 

Lebih dari itu menurut Rumi, Shafura adalah sahabat dan partner Nabi Musa as yang selalu menemaninya dalam mengemban amanat kenabian. Sebagaimana peran Khadijah yang selalu hadir pada masa-masa tersulit Nabi Muhammad saw, Shafura juga menjadi orang pertama yang menjadi saksi kenabian Musa as. Bahkan konon diceritakan, ia harus kehilangan penglihatannya karena kuatnya pancaran cahaya ilahiah yang terpantul dalam diri Nabi Musa as.

Rumi menyampaikan lanjutan kisah ini dalam Matsnawi jilid 6 bait 3087-3088. Diceritakan ada seseorang perempuan yang bertanya pada Shafura, “Apakah Anda menyesal karena telah kehilangan penglihatan?”. Shafura menjawab, “Sama sekali tidak. Yang membuatku sedih, seandainya saja aku punya seribu mata hingga dapat kuhadiahkan seluruhnya pada cahaya kebanian Musa as”. 

Tentu maksud syair tersebut bukan dalam konteks kepasrahan buta seorang istri kepada suaminya. Dalam hal ini, Rumi menempatkan Shafura sebagai hamba Tuhan yang mempersembahkan totalitas kecintaan kepadaNya. Sebuah pilihan yang dilandasi oleh kesadaran transendental, yaitu cinta Ilahiah. Teks tersebut tidak mengarah pada pribadi Musa, namun kepada status kenabian yang berelasi langsung dengan ketuhanan. Sehingga di sini, baik posisi Nabi Musa maupun Shafura sama-sama sebagai makhluk spiritual di hadapan Tuhan. 

Dalam lanjutan bait Matsnawi, Shafura kembali berikrar, “Mataku memang tak lagi dapat memandang rembulan, tapi cahaya rembulan yang sesungguhnya telah hadir dalam jiwaku”. Inilah puncak pencapaian yang menjadi tujuan akhir para pejalan. Cinta yang melampaui batas-batas keindahan fisik dan lahiriah. Dengan mata batin inilah, Shafura sedang mendemonstrasikan makna keindahan yang sesungguhnya. 

Rumi mengakhiri cerita Shafura ini dengan sebuah bait indah (Matsnawi, jilid 6, bait 3104), “Ketampanan Yusuf telah mengantarnya ke penjara, namun makrifat dan ilmu lah yang kembali melangitkannya”.  Dalam puisi ini dijelaskan dua makna keindahan. Keindahan lahiriah yang meskipun dapat menjadi perantara pada keindahan sejati, tapi tak jarang malah menggelincirkan manusia. Sementara keindahan sejati, yaitu intelektualitas dan spiritualitas, akan mengantarkan manusia pada jalan ilahiah. 

Melalui cerita Shafura, agaknya Rumi ingin mengajak kita untuk kembali memaknai substansi keindahan. Dalam konteks hari ini, keindahan dan kecantikan perempuan kerap dibelokkan dalam pemahaman yang dangkal. Bahkan, tak jarang dengan menyematkan berbagai label keagamaan seperti ‘hijab syar’i’ atau ‘gamis halal’ yang sebenarnya lebih banyak berorientasi pada aspek lahiriah dan marketing. Padahal seperti yang dipesankan Rumi, keindahan sejati seorang perempuan ada pada kematangan intelektual dan spiritualnya. 

Pengalaman keberagamaan Shafura, sebagaimana para perempuan hebat lainnya yang dicatat dalam sejarah, mengajarkan bahwa perempuan sebagaimana laki-laki adalah sama-sama sebagai hamba Tuhan yang berhak memberikan totalitas ketaatan hanya kepadaNya. Tidak memberikan ketaan mutlak kepada makhluk lain, termasuk suami. Karena istri dan suami adalah partner yang sama-sama berjalan menujuNya. Dengan begitu, tidak ada lagi alasan untuk men-domistikasi perempuan atas nama Tuhan. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *