Kamis, April 25

Buku

Ngaji Rumi: Belajar dari Para Pelukis Yunani
Buku, Buku Kontemporer, Matsnawi, Ngaji

Ngaji Rumi: Belajar dari Para Pelukis Yunani

Alkisah, sekelompok orang China dan Yunani berdebat tentang siapa yang paling mahir dalam melukis. Keduanya saling beradu argumen. Raja yang berkuasa saat itu, menantang kedua kelompok untuk membuktikan perkataan mereka dengan melangsungkan lomba lukis. Lomba diadakan di tempat yang sama, masing-masing peserta menempati ruang yang memiliki pintu saling berhadapan. Mereka bekerja di ruang masing-masing yang disekat oleh tirai.  Para pelukis China mulai mempersiapkan berbagai bahan terbaik, ia miminta pada raja untuk menyediakan seratus warna. Mereka mulai mengeluarkan segala kemahirannya dalam melukis. Sedangkan di kubu pelukis Yunani, tak terlihat pergerakan yang berarti. Mereka hanya sibuk membersihkan dinding kaca dengan seksama. Ketika keduanya telah selesai dengan pekerjaa...
Mizanul Aqaid, Karya Imam Ghazali yang Terlupakan
Buku, Buku Klasik, Ngaji, Sastrawan Sufistik, Tak Berkategori, Telaah

Mizanul Aqaid, Karya Imam Ghazali yang Terlupakan

Hari-hari terakhir di bulan Azar atau bulan ke 9 dalam penanggalan Iran, kerap membawa debar tersendiri. Langit pucat dan pohon-pohon meranggas berbaur dengan wajah-wajah kelabu para mahasiwa yang sebentar lagi akan menghadapi ujian semester ganjil. Tentu saya pun tak luput dari deraan rasa cemas memandangi tumpukan buku teks dan diktat, sembari mencoba berdamai dengan sinus yang setia menemani selama musim dingin. Di tengah segala kerisauan, sebuah buku bersampul biru muda ini menemani malam-malam saya. Mizanul Aqaid, begitu tertera judul kitab di halaman depan dengan nama penulis Imam Muhammad al-Ghazali. Buku luar biasa yang diberikan oleh orang yang istimewa. Ya, tentu saja istimewa, karena beliau sendiri yang men-tashih dan meneliti naskah kitab ini dari beberapa manuskrip asl...
Sudahkah Kita Menjadi Seorang Pecinta?
Buku, Ngaji, Telaah

Sudahkah Kita Menjadi Seorang Pecinta?

Alkisah, ada pemuda yang amat mencintai seorang perempuan. Sayangnya, berbagai upaya yang ia lakukan untuk mendekatinya tak pernah berhasil. Jangankan bisa berjumpa langsung dengan sosok yang didambanya, surat-surat yang ia tulis saja tak pernah sampai dan utusan yang ia kirim pun selalu kembali dengan tangan kosong. Hari demi hari terus berlalu, waktu pun silih berganti, bertahun-tahun lamanya lelaki itu ditikam kerinduan yang mendalam.  Sampai suatu malam saat sedang berjalan seorang diri, si pemuda bertemu dengan petugas patroli kerajaan. Karena dikira pencuri, petugas itu mengejar dan akan menangkapnya. Si pemuda berlari dan bersembunyi di sebuah kebun tertutup. Di tengah rasa takut yang mendera, ia melihat seorang perempuan yang sedang membawa lentera. Betapa terkejutnya ...
Haul Rumi, 17 Desember 2022
Buku, Galeri, Info

Haul Rumi, 17 Desember 2022

Hari ini, 17 Desember diperingati sebagai Haul maulana Jalaluddin Rumi. Bagi saya, Rumi adalah sumber inspirasi yang tak pernah kering. Syair-syairnya melintasi ruang dan waktu. Tanpa menggurui, melalui syair-syairnya Rumi telah membimbing kita melihat dunia dengan sudut pandang yang lebih luas, sudut pandang penyatuan manusia dan alam semesta. Konsep inilah yang memungkinkan setiap orang dengan beragam latar belakang berada di “Ruang Perjumpaan”. Ruang yang membawa manusia pada kesadaran bahwa setiap wujud di dunia ini mulia karena mendapat pantulan kebaikan Tuhan. Silahkan baca lengkapnya tulisan saya di Opini Media Indonesia hari ini. Sekali lagi, selamat merenungi kembali puisi-puisi Rumi di hari wafatnya penyair sufistik legendaris ini. Link tulisan ada di sini: https://...
Menyoal Pola Pikir Kan’an
Buku, Buku Kontemporer, Matsnawi, Telaah

Menyoal Pola Pikir Kan’an

‏Alhamdulillah, Jumat ini saya masih diberikan kesempatan untuk bisa menerjemahkan salah satu penggalan puisi Rumi dalam buku Matsnawi jilid keempat. Puisi yang cukup panjang dan saya coba memilih diksi yang mudah sehingga teman-teman bisa langsung memahami. Saya hanya memberikan sedikit catatan saja dengan merujuk pada kitab Tafsir Matsnawi Karim Zamani yang saya baca. Tapi, teman-teman juga boleh mengabaikan catatan tersebut dan silahkan memahami dengan cara yang  berbeda. ———— Begini junjungan kita Nabi Muhammad pernah bersabda Aku ibarat bahtera penyelamat dalam samudra kehidupan  Begitu juga orang-orang yang memperoleh makrifatku Mereka dapat menjadi penyelamat sebagai wakilku Dalam lautan bergelombang, kami seperti perahu Nuh Wahai pemuda, janga...
Resensi Buku Ngaji Rumi
Buku, Matsnawi, Resensi Ngaji Rumi

Resensi Buku Ngaji Rumi

Sumber gambar: Iqra.id Pertama sejak baca-baca status Mba Afifah Ahmad yang seminggu sekali muncul status ngaji Rumi. Jujur saya jadi tertarik untuk mempelajari pemikiran Jaladuddin Rumi.  Hal ini bersamaan juga dengan adanya bacaan saya soal subjek menurut AlGhazali. Entah kenapa Rumi rasanya cukup banyak memberikan pengaruh dalam pencarian dan penelusuran saya soal subject menurut AlGhazali.  Ketika aku beli dua buku Rumi yang berjudul Mastnawi dan Fii hii ma Fiihi, aku merasa berat sekali untuk mencerna dua buku babon Jalaluddin Rumi, sampai akhirnya aku menemukan buku Ngaji Rumi yang ditulis Mba Afifah ini. Saya sangat berterimakasih yang sebeasar-besarnya pada mba Afifah yang sudah menuliskan buku ini kayak catatan-catatan, namun penuh dengan pengetahuan spiritual ...
Review Buku Ngaji Rumi oleh Novelis
Buku, Buku Kontemporer, Info, Ngaji, Resensi Ngaji Rumi

Review Buku Ngaji Rumi oleh Novelis

Siapa yang tidak kenal tokoh melegenda bernama Jalaluddin Rumi. Adalah penyair sufi dari Balkh yang karya-karyanya begitu membumi. Selalu dijadikan rujukan dan dikaji tidak hanya oleh para ulama, tapi juga seluruh manusia di dunia.  Berbincang tentang Rumi, sama saja berbincang tentang cinta. Sebab karya-karya Rumi memang identik membahas tentang cinta. Cinta yang sebenarnya. Cinta pada kekasih sejati yakni Sang Maha Pemberi.  Contoh kecil syair Rumi tentang konsep cinta: "Dengarkan bagaimana kisah seruling ini, yang mengaduh rindu karena keterpisahannya." Menurut Jalaluddin Rumi, suara syahdu yang mengalun dari seruling, adalah nyanyian kerinduan sepotong bambu yang terpisah dari rumpunnya. Rumi memaknai filosofi bambu ini sebagai perjalanan hidup manu...
Review Ngaji Rumi dari Ketua LSF
Buku, Buku Kontemporer, Matsnawi, Resensi Ngaji Rumi

Review Ngaji Rumi dari Ketua LSF

Ini buku yang sangat luar biasa. Penulisnya memoles suasana kebatinan pembacanya untuk menelusuri Rumi, dengan melumuri  bingkai dan tafsir tematik atas karya-karya Rumi. Pandangan Rumi diurai dalam babakan Konsep Cinta dan Manusia, Etika Sosial, Toleransi, Perdamaian dan Beribadah dengan Gembira. Dan ada satu tema yang sangat kontekstual serta kekinian, yakni Perempuan dan Kesetaraan.  Di bab Perempuan dan Kesetaraan (halaman 61), penulis menyajikan:  Perempuan adalah pantulan cahaya Ilahi, bukan hanya yang dicintai.  Tidak, konon dia bukan makhluk biasa, dia bahkan pencipta.  (Rumi, Matsnawi Jilid 1, bait 2436) Para pengkaji Rumi menyebut, inilah puisi yg menggambarkan puncak tertinggi penghormatan Rumi kepada perempuan. Rumi melihat begitu pe...
Resensi Buku: Rumi, Persia, dan Tradisi Ngaji
Buku, Buku Kontemporer, Resensi Ngaji Rumi

Resensi Buku: Rumi, Persia, dan Tradisi Ngaji

Sumber: https://iqra.id/rumi-persia-dan-tradisi-ngaji-235669/ Bait-bait syair cinta Jalaluddin Rumi (Rumi) kini sepertinya tidak lagi bagai kisah seruling yang terpisah. Ia yang pada awalnya ditulis lewat bahasa Persia sekarang sudah bisa dinikmati lewat karya Afifah Ahmad berjudul Ngaji Rumi: Kitab Cinta dan Ayat-Ayat Sufistik. Arkian, buku ini telah menghadirkan pengalaman baru bagi siapapun yang ingin mengaji, mengkaji, atau sekadar menikmati keindahan bahasa atau bahasa keindahan dari Rumi. Lebih dari itu, Afifah Ahmad juga menyajikan syair-syair Rumi berkelindan dengan berbagai persoalan hari ini dengan bahasa yang renyah dan lugas. Tidak berlebihan jika kemudian banyak tokoh yang memberikan apresiasi luar biasa terhadap buku ini, seperti dari KH. Ulil Absar Abdalla, ...