Senin, Juni 17

Tag: Ghazaliat

Gerakan Semesta adalah Gerakan Cinta
Ghazaliyat, Ngaji

Gerakan Semesta adalah Gerakan Cinta

Angin Musim semi datang hadirkan nyanyian berirama, menebar senyum semesta, mengusap luka di musim lama. Matahari, bulan, dan gemintang seluruhnya bergerak, maka, gerakanlah jiwamu mengiringi semesta. Seluruh partikel dalam dirimu juga bergerak dan berkata:   Jika kau menginginkan jiwa yang gembira. Bergeraklah! Sentuhan kelembutan-Nya, mengubah ular menjadi kawan, menyulap duri dan bunga hidup bersahabat. Baru saja kuncup ruhanimu sedikit mengembang, para penghuni langit sibuk menjulurkan anak tangganya. Berkat kasih-Nya, dengan hanya sedikit tarian spiritual, penduduk langit telah menyambut dengan suka cita. Daun ibarat lisan dan buah-buahan adalah hati, Dorongan yang berangkat dari hati akan mengindahkan lisan. ...
Makna Lebaran bagi Para Pecinta
Matsnawi, Ngaji, Telaah

Makna Lebaran bagi Para Pecinta

Seorang arif dan pecinta dapat berlebaran setiap hari, tak perlu menanti setahun sampai eid datang kembali. Sungguh indah potongan puisi Maulana Jalaluddin Rumi yang ia tulis dalam ghazal ke-583 kitab Divan-e Kabir. Rumi mengajak kita untuk melihat apapun dari sudut pandang seorang pecinta, termasuk ketika memaknai fenomena keagamaan seperti hari Raya Idul Fitri atau yang biasa kita sebut sebagai lebaran. Mengapa Rumi berpandangan seorang pecinta dapat berlebaran setiap hari? Bagaimana sebenarnya makna lebaran sendiri menurut Rumi? Sebelum menjawab pertanyaan di atas, ada hal yang mungkin perlu dicatat, Rumi bukan menolak pengertian lebaran sebagaimana yang dipahami oleh kaum muslimin secara umum. Dalam salah satu potongan puisinya, ghazal ke-236, Rumi mengungkapkan kebahagia...
Ghazal 631: Harapan yang Selalu Bersemayam
Ghazaliyat, Ngaji

Ghazal 631: Harapan yang Selalu Bersemayam

Wahai jiwa-jiwa, jangan putus asa, harapan itu adaHarapan yang datang dari tempat tak terduga Nyalakan lentera asamu, meski jiwamu kehilangan Maryam Ia yang dengan cahayanya telah melangitkan Isa Duhai jiwa yang terbelenggu dalam jeruji, teruslah bersemangat Lihatlah bagaimana sang raja membebaskan Yusuf dari penjara Harapan itu juga yang menyembuhkan Yakub dari kebutaan Dan menyampaikan Zulaikha pada Yusuf, kekasihnya Duhai malam yang kau penuhi dengan lantunan “Ya Rab…Ya Rab!” Pada setiap seruan nama Tuhan, ada limpahan rahmatNya Oh…luka lama yang menyayat, akan datang obat penawarnya Dan gembok yang terpatri kuat, telah ada kunci pembukanya Seperti mereka yang berpuasa akan sampai pada masa berbuka Maka reguklah kenikmatan...